Category Archives: Indonesia

Review – Taman Suropati

Kali ini koper kuning menyempatkan diri pergi ke sebuah taman umum di Ibukota Jakarta ini.

Dari data survey internal Koper Kuning dengan metode ngasal asalan didapatkan bahwa 11 dari 10 orang yang tidak pernah meluangkan waktu di luar mall berkata bahwa “taman di Jakarta kan menjijikan, nyamukan, dan abang/mbak banget. Cih, dia gk tau koper kuning ini suka dipanggil mas sama abang *koek panjang.. cuih*

Tersinggung dan gamang.. Koper kuning pergi bersama kontributor penulis artikel ini untuk melakukan survey langsung ke lapangan *literally*.. Blusukan lah pokoknya kalo kata Pak Joko.. Kalo kata Bu Joko “pake termos es aja” *yang ngerti jangan meratapi umur ya..*
Ternyata dalam perjalanan, ketika melewati Masjid Sunda Kelapa, hal yang tidak terduga terjadi! Koper kuning laper mata !! Langsung, mobil diarahkan ke tempat parkir di sebelah runutan PKL yang rame disatroni warga *konsumen mau makan maksudnya*
Akhirnya, setelah mangambil posisi yang dipercaya menentukan prestasi.. Napsu mengambil alih akal sehat.. Genggaman semakin erat dikepalkan.. Lalu dengan penuh napsu Koper kuning mengacungkan 2 jari untuk memesan dimsum, es kelapa, dan beberapa makanan lainnya yang katanya sih buat cemilan di Taman Suropati nanti.. Koper kuning pun berhasil menjalankan program “bagi hasil” di Masjid Sunda Kelapa ini.. Semua PKL kebagian order deh.. *Koper kuning for president?*
Karena Taman Suropati hanya berjarak satu blok dari Masjid Sunda Kelapa, akhirnya Koper kuning memutuskan untuk jalan kaki kesana sambil menjinjing kresek makanan..
Menyusuri rumah pejabat negara (katanya sih rumah dinas Pak JK), lalu nyebrang jalanan dan ketika menoleh ke kanan langsung disambut sama patung Pangeran Diponegoro yang lagi naik kuda dengan hamparan tanaman yang baru aja di upgrade. Langsung bikin Koper Kuning menghirup napas sambil menikmati udara Jakarta yang sedang berawan hari itu..
Sambil menunggu lampu merah berubah hijau untuk menyebrang, toleh toleh ke kiri, sebrang Patung Pangeran Diponegoro, ternyata ada gereja. Yang keren adalah di atap ujung nya gereja ini ada penunjuk angin berbentuk ayam seperti di film-film horror.
Setelah lampu berubah hijau, kaki melangkah mendekati Taman Suropati dan officially Koper kuning tiba dan disambut oleh rumput gajah *pamer dikit lulusan IPB*. Taman tidak terlalu rame karena masih agak siang kali ya.. Keliling-keliling sebentar untuk cari tempat untuk menikmati makan siang, akhirnya pilih duduk di rumput di bawah pohon rindang yang menghalangi dari sinar matahari langsung.
Proses menghilangkan lapar dan dahaga berjalan pelan nan santai.. Bisa jadi ini the best venue makan siang Koper kuning sepanjang 2015. It was such a perfect day! Just a hint of sunshine peeking through.. Jujur aja makanannya sih biasa aja, tapi the atmo and venue make up for it. Seudah beres-beres bekas makanan, Koper kuning jalan-jalan keliling taman di jantung Menteng ini.
Setelah keliling-keliling, Koper Kuning bisa mengerti kenapa Taman Suropati ini berbeda dengan taman lainnya. Fasilitas di taman ini cukup unik dan beragam, cocok untuk segala umur dan kegiatan. Dari pacaran, latihan musik, sampe berbagai macem aktifitas “aneh” lainnya. Pada saat Koper Kuning main ke taman itu, ada sekumpulan anak muda yang sedang latihan yoyo, banyak yang berdua-duaan sambil berkuliner, latihan akrobat botol ala bartender, dll. Setelah keringetan jalan-jalan di Taman Suropati ini, kebetulan ada beberapa PKL yang jualan. Beli deh aqua, tapi yang menyenangkan adalah taman ini bersih!
Lanjut jalan dan jam sudah menunjukkan waktunya untuk dessert! *harap maklum jam Koper Kuning memang mengacu pada aktifitas perut* Sambil order kue cubit setengah mateng andalan untuk dessert, ada guguk jenis welsh corgi yang melintas.. Langsung aja Koper Kuning nyapa sama yang punya untuk izin puk-puk guguk nya. Dengan ramah dibolehkan sama ownernya, puas deh uwel-uwel si “Ferrari”.
Pak Kue Cubit manggil udah jadi, “hi-goodbye” ke si guguk dan yang punya dan ambil posisi lagi. Koper Kuning menyimpulkan bahwa pergi ke taman memang seharusnya jadi kegiatan rutin orang Jakarta. Karena terkadang, kita warga Jakarta ini terlalu individualis bahkan terkesan tidak perduli terhadap sesama. Jadi spend time di taman bisa raise our empathy to other because we simply interact with fellow Jakartans.
Artikel Taman Suropati yang direncakan pendek dan kecil ini ternyata memanjang.. Karena memang there are a lot to be said about this park. There is a jogging track, path batu untuk refleksi kaki, platform untuk latihan musik, air mancur, rumah burung merpati, and many others.
Sebelum angkat kaki, HP bunyi dan harus segera kirim email untuk menyelesaikan pekerjaan *Sabtu koq kerja? Ya udah gk usah dibahas ya. HIH!* Keluarin laptop dan ternyata modem gk ada.. Doeng gimana dong.. Dengan sepenuh iman menyalakan wifi dan *tadaaaaaa* ada wifi gratis persembahan WIFI.ID nya Telkom.
Dengan senyum selebar mentari, Koper Kuning menutup laptopnya. Beresin tas dan berjalan kembali ke Masjid Sunda Kelapa dimana mobil di parkir. Perjalanan hari ini benar-benar menyenangkan!
Lengkap sudah, ketemu deh surga nya Jakarta..
Kode dari sponsor *kedip*
Yang di jalan, hati-hati..
Yang di hati, kapan jalan-jalan?
Pros:
+ Tersedia makanan lengkap satu blok jauhnya di Masjid Sunda Kelapa
+ PKL di Taman Suropati jualan jajanan untuk ngemil-ngemil lucu
+ Berbagai macam kegiatan dan fasilitas
+ Aman, ada pos polisi persis di ujung taman
+ Orang-orang nya ramah dan beraktivitas macam-macam
+ WIFI
Cons:
– Kalo malam agak nyamukan dan gelap
– Parkir agak susah
– Makanan standar aja
– Gk ada colokan
Conclusion:
Kalo mau leye-leye gk jelas dan gk tau mau ngapain dan kemana.
Taman ini cocok untuk bermalas-malasan gk jelas juntrungan
Highly recomended !
Share this if you like it and fill in the comments below..
See you guys on another review of Koper Kuning.
Advertisements

Bali – Ternyata Ga Melulu Kuta

Sebagian besar dari kita pasti pernah ke Bali. Jaraknya yang ga terlalu jauh (kurang dari 2 jam naik pesawat) dan banyaknya maskapai yang melayani rute kesana membuat sebagian orang bahkan ke Bali hanya untuk menghabiskan weekend.

Buat saya, Bali merupakan salah satu tempat yang gakkan pernah bosen untuk saya datengin. Gimana ngga, kayaknya tiap saya kesana, selalu ada tempat baru yang asik buat didatengin deh. Pertama kali kesana, pas awal-awal kerja, ngajakin Bapak saya jalan-jalan bareng kakak dan adik saya. Saya masih inget waktu itu kita sewa mobil sendiri, dan keliling Bali sampe puas. Yaaa seperti layaknya orang yang baru pertama kali ke Bali, kami mengunjungi Tana Lot, GWK, Uluwatu, Pura Besakih, makan bebek di Ubud, dan pastinya ke Pantai Kuta yang terkenal itu. Salah satu cerita lucu, waktu itu kita mau nonton tari Kecak sambil liat sunset di Uluwatu. Karena sampe sana lebih cepat, dan lumayan capek abis keliling-keliling, kita memutuskan untuk nunggu di mobil. Dan ternyata kami semua ketiduran dong, bangun-bangun tari kecaknya udah bubar. Hehehe.

Beberapa kali ke Bali, saya mulai mengeksplor bagian lain selain Kuta (dulu kalo ke Bali nginepnya selalu di daerah Kuta euy) dan ternyata semuaaaa bagian di Bali bener-bener indah untuk didatengin. Sekarang kalo ke Bali, saya selalu bagi wilayah yang mau saya datengin. Misalnya, kali ini akan eksplor Bali Timur (Amed, Amlapura, Karangasem, dll) nanti lain kali saya akan eksplor Bali Utara (Singaraja, Danau Bratan, Lovina, dll), trus selanjutnya ke daerah lain lagi. Gitu deh intinya. Ada temen saya yang bilang “berat banget hidup lo ciw, ke Bali aja dibagi-bagi kayak lagi bikin mapping jualan” hahahhaks, iya kayak gitu emang..tapi ini mapping jalan-jalan 😀

Ini beberapa alternatif tempat dan kegiatan buat kamu yang udah mulai bosen sama Kuta yang sekarang udah rame banget :

  • Seminyak

Ini daerah turis kedua setelah Kuta. Agak beda sih ambiencenya. Di Seminyak menurut saya cocok untuk kamu yang suka shopping. Banyak toko-toko dan butik lucu yang ada di pinggir jalan. Shopping paradise for shopaholic 😀

  • Ubud

Buat yang suka dengan ketenangan, Ubud udah paling cocok deh nih. Suasana pedesaan dengan hamparan padi dan udara yang relatif lebih sejuk, bikin daerah ini jadi daerah favorite saya kalo di Bali. Beberapa kegiatan yang bisa dilakukan di Ubud antara lain adalah : baca buku, sepedahan, dan shopping di Pasar Ubud. Tapi harga barang di daerah sini lebih mahal dibandingkan harga di tempat lain di Bali, karena konon katanya kalo Ubud memang daerah yang paling eksklusif di Bali.  Katanya lhooo..

ini villa di Ubud, sekelilingnya sawaaahhh..
ini villa di Ubud, sekelilingnya sawaaahhh..
  • Amed

Daerah pantai di Bali Timur yang suasananya mirip-mirip dengan Krabi. Sepi, dan sebagian besar yang datang kesini adalah turis luar yang punya tujuan menyelam. Harga penginapan di sini relatif lebih murah dibandingkan Kuta. Dengan harga 700ribu per malam, kita sudah bisa dapet kamar besar dengan view laut yang bagus banget.

sunrise dari penginapan kami di Amed
sunrise dari penginapan kami di Amed
Amed, sayang agak mendung
Amed, sayang agak mendung
  • Lovina

Nah, buat yang mau merasakan sensasinya melihat lumba-lumba langsung di laut lepas, ini adalah tempat yang pas #rhymes. Jarak dari Kuta ke Lovina sekitar 2.5 jam, jadi kalau ga mau harus bangun pagi-pagi buta, menginaplah di sekitar Lovina karena untuk melihat lumba-lumba, kita harus sudah stand by di kapal sewaan sekitar jam 5.30 pagi.

  • Taman Ujung (Soekasada), Karangasem

Taman terapung peninggalan Raja Karangasem sebagai hadiah untuk permaisuri. Kalo kesini, bawaannya adeeemmm karena banyak air nya *halah dan sekilas kayak taman-taman di Jepang. Gini nih suasananya :

No filter
No filter
tiap sudut bikin adem
tiap sudut bikin adem
pas lewat sini, ada yang lagi foto pre wed
pas lewat sini, ada yang lagi foto pre wed
  • Taman Tirta Gangga

Masih di sekitar Bali Timur, ada juga Taman Tirtagangga, yang didirikan oleh Raja Karangasem untuk tempat peristirahatan keluarga raja. Di sini kita bisa melihat pemandangan indah dengan kolam pemandian yang konon katanya dulu merupakan tempat mandi para permaisuri dan putri-putri raja. Mirip-mirip dengan Taman Sari di Yogya, tapi Tirtagangga kental dengan nuansa Bali.

2014-04-18 16.41.15 2014-04-18 17.02.33 2014-04-18 17.06.51

  • Ayung River

Nah, kalo nginep di Ubud, bisa nih jadi alternatif kegiatan. Rafting di Sungai Ayung yang memiliki jeram-jeram yang cukup menantang, dengan jarak tempuh sekitar 3 jam. Oiya, untuk menuju Sungai Ayung, kita harus melewati ratusan anak tangga turun dan naik ketika pulangnya. Tapi setelah itu, pemandangan ketika rafting membuat semuanya terasa worth it dan lupa akan pegelnya kaki kok 😛

bisa ajak anak-anak, minimal umur 5 tahun
bisa ajak anak-anak, minimal umur 5 tahun
berenang di Ayung River
berenang di Ayung River
  • Bali Safari Marine Park

Buat yang bawa anak-anak, pasti seneng deh kesini. Ini kayak Taman Safari-nya di Bali gitu. Kita akan diajak keliling dengan menggunakan mobil yang disediakan untuk melihat-lihat koleksi hewan. Yang cukup menarik, nanti kita akan melewati penginapan yang view nya langsung ke kandang singa. Jadi berasa kayak di Afrika gitu deh. Hehehe..Selain itu, di sini juga banyak pertunjukan hewan yang menarik untuk ditonton, seperti pertunjukan gajah, lumba-lumba, singa, dll.

kasih makan pisang buat gajah
kasih makan pisang buat gajah
  • Tanjung Benoa

Yang suka olahraga air, mampir deh ke Tanjung Benoa. Di sini, bermacam-macam pilihan olahraga air seperti donut boat, parasailing, banana boat, dll bisa kita pilih. Jangan lupa untuk menawar harga, karena harga untuk turis dan orang lokal bisa berbeda jauh.

Itu beberapa akternatif tempat di Bali yang menarik untuk dikunjungi, dan pastinya masii banyak lagi yang belum saya kunjungi.  Nanti sewaktu-waktu akan saya tambahkan lagi yaaa dan di lain cerita akan membahas tempat makan asik di Bali buat yang muda-muda *tsaaaahh..

Tetep baca-baca koperkuning.com yaaaaa..Terimakasiiihhh :*

 

 

 

Surga Dunia Itu Bernama Raja Ampat

Baru pulang dari Raja Ampat niiihhh, wihiiiyy!!  seminggu yang gakkan pernah saya lupain seumur hidup saya. Bisa ngeliat laut yang begitu jernihnya, pasir yang begitu putih dan lembutnya, bawah laut yang begitu indahnya, dan orang-orang baik yang bikin saya pingin jadi manusia yang lebih baik lagi. Alhamdulillah 🙂

Kali ini, saya gakkan cerita banyak tentang pengalaman saya ke Raja Ampat, tapi mau cerita tentang informasi yang perlu diketahui kalo mau ke sana. Misalnya caranya bagaimana, penginapannya dimana, dan tempat-tempat yang dikunjungi apa aja.  Ayo yang mau jalan-jalan kesana, silakan disimak yaaaa..

Cara ke Raja Ampat

Cara termudah untuk ke Raja Ampat adalah dengan naik penerbangan menuju Sorong, dari Jakarta atau Makassar. Harga tiket PP Jakarta – Sorong bervariasi tergantung bulan keberangkatan. Supaya lebih murah, coba cara ngeteng deh..bisa Jakarta – Makassar dulu, trus lanjut dengan Makassar – Sorong. Kalau punya waktu banyak, bisa jalan-jalan dulu sekalian di Makassar.

Tiba di Sorong, naik taksi (angkot) menuju Pelabuhan Rakyat dengan tarif 1 angkot sekitar 100-150ribu untuk 6-8 orang. Dari Pelabuhan Rakyat dilanjutkan dengan kapal ferry menuju Waisai dengan tarif 100ribu, dan waktu tempuh 2 jam perjalanan.  Waktu keberangkatan kapal dati Sorong ke Waisai ini setiap hari ada 2 jadwal perjalanan, pagi jam 9.00 dan siang jam 14.00.  Biasanya sih, sampai Sorong pagi hari, trus langsung ke pelabuhan dan naik kapal yang jam 9.00.

Ternyata perjalanan ke Raja Ampat ini ga sesulit dan selama yang saya bayangkan lho. Penerbangan dari Jakarta ke Makassar sekitar 2 jam, Makassar – Sorong 1 jam 45 menit, dan kapal ferry 2 jam. Yaaaa, hampir sama dengan kalo saya mudik ke Lampung deh..heheheh..Kapalnya juga nyaman, sepi dan ga bikin pusing. Tapi kalo kamu termasuk yang gampang mabuk laut, siap-siap obat yaaaa..

Suasana di ferry menuju Waisai.  Itu pintu-pintu ruangan kamar yang bisa disewa dengan harga 150ribu per orang
Suasana di ferry menuju Waisai. Itu pintu-pintu ruangan kamar yang bisa disewa dengan harga 150ribu per orang
Pelabuhan Waisai
Pelabuhan Waisai

 

Penginapan

  • Kordiris Homestay

Terus terang, milih penginapan di Raja Ampat adalah bagian tersulit dalam menyusun rencana perjalanan ini. Saya orangnya sih ga terlalu pemilih, yang penting bersih dan bisa buat tidur. Tapi karena harus ninggalin kerjaan cukup lama, saya harus milih-milih yang penginapannya bisa menjangkau sinyal HP. Hahahaks..Selain itu, karena kita mau nginep di homestay (untuk menghemat biaya), dan kebanyakan homestay tidak dilengkapi dengan kamar mandi di dalam kamar, jadi saya juga pilih-pilih yang kelihatannya kamar mandinya bersih dan tidak “menyeramkan” kalau malam-malam saya harus ke toilet.

Setelah browsing sana sini, membanding-bandingkan foto, dan menimbang-nimbang biaya penjemputan dari pelabuhan Waisai juga, akhirnya kami memilih menginap di Kordiris Homestay.   Salah satu nilai plus yang akhirnya meyakinkan kami memilih homestay ini adalah karena homestay ini berada di pulau yang ada cekungan pantainya, jadi bisa banget tuh leye-leye di pasir, berasa di pulau pribadi. Hehehe..begini nih viewnya :

Kursi yang selalu jadi rebutan karena view nya paling enak..
Kursi yang selalu jadi rebutan karena view nya paling enak..
Kamar di atas air, foto diambil pada saat air surut
Kamar di atas air, foto diambil pada saat air surut
Berenang di depan penginapan sambil lihat view kayak gini sore-sore..kayak lukisan yaaa..#nofilter
Berenang di depan penginapan sambil lihat view kayak gini sore-sore..kayak lukisan yaaa..#nofilter
ruang makan, tempat berbagi cerita dengan tamu lain..
ruang makan, tempat berbagi cerita dengan tamu lain..
View dari penginapan..bikin speechless yaaa..
View dari penginapan..bikin speechless yaaa..
masih view di depan penginapan, agak ke tengah..beniiingg :')
masih view di depan penginapan, agak ke tengah..beniiingg :’)

Harga per malam di homestay ini adalah 300ribu per orang untuk kamar di darat, dan 350ribu per orang untuk kamar di atas air, sudah termasuk makan 3x sehari dan teh kopi sepuasnya.

Dalam kamar saya waktu itu..
Dalam kamar saya waktu itu..

Dan ternyata pilihan penginapan kami ini ga salah. Pemilik homestay ini, Pak Korneles, dan keluarganya benar-benar menjadikan liburan kami “beyond our expectation”. Makanannya enak, suasananya enak, dan apa yang kami minta selalu berusaha dipenuhi. Misalnya, waktu itu kami mau coba makan papeda, langsung deh Pak Kornelis ke kampung sebelah untuk beli sagu dan malamnya dibikinin, uenak! Trus pernah juga setelah kami makan malam, ternyata hasil pancingan hari itu lumayan banyak, jadi kami makan lagi, pesta ikan asap sambil mandangin bintang. Asik kaaann. Alhasil, dari yang tadinya kami cuma mau menginap 3 malam, jadi nambah 4 malam. hihihihi

Terimakasih Kordiris!
Terimakasih Kordiris!
Paling kiri : Bang Manu sang dive master.  Paling kanan : Bang Manu, suka bgt ngetawain tingkah laku tamu-tamu.  Suasana jadi tambah menyenangkan karena ada 2 orang ini.
Paling kiri : Bang Tigor sang dive master. Paling kanan : Bang Manu, suka bgt ngetawain tingkah laku tamu-tamu. Suasana jadi tambah menyenangkan karena ada 2 orang ini.

Untuk reservasi homestay Kordiris, bisa menghubungi Pak Kornelis di nomer 081248569412. Karena masalah sinyal, kalau nomer tsb susah untuk dihubungi, coba di SMS karena nantinya Pak Kornelis akan balik menghubungi kita.  Kordiris juga melayani penjemputan dari pelabuhan Waisai ke penginapan dengan biaya 500 ribu per kapal (bisa untuk 5-8 orang).

  •  Waiwo Dive Resort

Hari terakhir di Raja Ampat, kami pindah penginapan ke Waiwo Dive Resort yang letaknya hanya sekitar 20 menit dari pelabuhan Waisai. Tujuannya adalah agar ketika pulang besok paginya, kami tidak terlalu terburu-buru, karena sudah dekat dengan pelabuhan.

Darmaga di Waiwo Dive Resort
Darmaga di Waiwo Dive Resort
Darmaga menuju ke penginapan
Darmaga menuju ke penginapan
View di depan Waiwo Dive Resort
View di depan Waiwo Dive Resort

Kamar di Waiwo Dive Resort (WDR) ini hampir sama dengan kamar-kamar hotel di Jakarta. Ada AC dan air panas, serta listrik yang menyala lebih lama. Harga per orang per malam adalah 600ribu, sudah termasuk makan 3x sehari dan teh kopi juga sepuasnya. Satu hal yang bisa menjadi pertimbangan, di sini kamarnya berbau obat semprot nyamuk karena memang di Raja Ampat banyak nyamuk malaria, dan sekitar resort banyak pohon, jadi sepertinya memang harus disemprot setiap hari.

Begini kondisi kamarnya :

Kamar di Waiwo Dive Resort
Kamar di Waiwo Dive Resort
Kamar mandinya
Kamar mandinya

Untuk reservasi kamar di Waiwo Dive Resort, bisa menghubungi 0853.44515133.

Itu dua penginapan berbeda jenis yang saya coba, bisa dipilih sesuai dengan budget dan keinginan selama di sana yaaa..

 Itinerary

Untuk para divers, Raja Ampat merupakan surga dalam arti sesungguhnya. Gimana ngga, banyak spot-spot diving keren yang bisa dicoba bergantian setiap hari dengan pemandangan bawah laut yang bikin takjub. Begini contohnya :

2014-08-27 10.38.17
Ikannya warna warniii

2014-08-25 08.53.58

Kayak nyemplung di aquarium yaaaa..

Tapi kalo kamu bukan diver, jangan khawatiiirrr. Snorkeling di Raja Ampat ga beda jauh dengan diving karena spotnya sama. Iyaaaa, snorkelingnya bener-bener di laut lepas. Bedanya yaaaa cuma diving di bawah, snorkeling di atas aja gitu. Di sini banyak ikan warna warni yang mungkin belum pernah kita lihat dimanapun. Saya sedikit membandingkan ya, pemandangan waktu saya snorkeling di Raja Ampat, dengan diving di kedalaman 15m di Wakatobi, hampir sama. Ketemu penyu jugaaaa, ketemu barracuda juga, dan bahkan saya sempet lihat ikan dugong dan manta juga lho. Asik kan?

2014-08-25 09.06.47

Nah, kalo kamu bukan diver dan ga suka snorkeling juga, trus ngapain dong? Banyak kegiatan yang bisa kamu lakukan di sini. Bisa leye-leye sambil baca buku di depan penginapan dengan view yang luar biasa keren (kalo mau leye-leye aja dan punya budget lebih, coba menginap di Papua Paradise Eco Resort deh), atau bisa juga tour ke pulau-pulau lain sambil berburu foto dan bird watching. Dijamin, alam dan pemandangannya ajiiiib, berasa kayak lagi di NatGeo Wild. Hehehe..

Berikut adalah tempat-tempat yang wajib dikunjungi selama di Raja Ampat :

  • Teluk Kabui atau Little Wayag, pemandangan di perjalanannya ajiiibbb. Karena jauh dan perjalanannya bisa seharian (termasuk berhenti di spot-spot snorkeling), usahakan membawa bekal makan siang dari tempat menginap, jadi bisa makan siang di perjalanan menuju kesana.
    View sepanjang perjalanan ke Teluk Kabui
    View sepanjang perjalanan ke Teluk Kabui
    View kayak gini, khas Raja Ampat yaaa..
    View kayak gini, khas Raja Ampat yaaa..
    Takjub dengan view sepanjang perjalanan ke Teluk Kabui
    Takjub dengan view sepanjang perjalanan ke Teluk Kabui

    2014-08-26 12.12.48
    Bekal makan siang dari homestay
  • Manta Point, diving atau snorkeling. Ini tempat keren bangeett, spot snorkelingnya ok dan kalo beruntung bisa ketemu Manta yang lagi naik karena airnya pasang.
  • Desa Arborek, diving atau snorkeling. Ini juga keren banget, airnya beniiingg dan ikannya banyak. Bahkan kita bisa ngeliat lion fish hanya dari kapal kita aja.
    Desa Arborek dengan airnya yang jerniiihh
    Desa Arborek dengan airnya yang jerniiihh
    Sempet lihat pelangi jugaa sambil snorkeling :')
    Sempet lihat pelangi jugaa sambil snorkeling :’)
    Airnya jernih banget, sampe bisa lihat ikan-ikannya dari atas darmaga.  Ini ada lion fish.
    Airnya jernih banget, sampe bisa lihat ikan-ikannya dari atas darmaga. Ini ada lion fish.

    Desa Arborek, bersiihh..
    Desa Arborek, bersiihh..
  • Jetty, snorkeling. Di sini ikannya banyak, besar-besar, warna-warni, dan ga takut sama kitaaaa, jadi kadang kita berenang bareng gitu dikerubutin ikan-ikan. Hihihi
  • Pasir Timbul. Ini gundukan pasir yang timbul sehingga menyerupai pulau gtu karena air lautnya sedang surut. Pasirnya putiiiihhh, lembuuutt, dan air di sekelilingnya beniiing. Cocok untuk yang mau berenang-renang aja.
    Merapat ke Pasir Timbul
    Merapat ke Pasir Timbul

    Gaya wajib kalo foto di Pasir Timbul.  Kayaknya kalo liat brosur, gayanya gini semuaaaa..
    Gaya wajib kalo foto di Pasir Timbul. Kayaknya kalo liat brosur, gayanya gini semuaaaa..
  • Pianemo, ini juga kayak Wayag dengan panorama yang baguuus banget dari atas. Sayangnya perjalanan ke sini agak jauh, sehingga sewa kapalnya pun relatif mahal.

What to Bring?

Berikut ini adalah barang-barang yang menurut saya wajib dibawa atau dipersiapkan sebelum berangkat ke Raja Ampat :

Bawa :

  • Sunblock dengan SPF tinggi, karena matahari disana nyengat banget, dan sebagian besar kegiatan kita naik boat yang ga ada pelindungnya
  • Topi
  • Kaca mata hitam
  • Handuk, karena kebanyakan homestay tidak menyediakan
  • Baju menyerap keringat
  • Baju renang dan peralatan snorkeling (termasuk fin), jika ingin snorkeling. Homestay biasanya menyewakan, tapi akan lebih nyaman jika kita bawa peralatan sendiri.
  • Uang cash secukupnya, agar tidak perlu mencari-cari ATM yang jarang ada.
  • Makanan kecil dan obat-obatan ringan
  • Lampu tembak buat yang ga bisa tidur gelap-gelapan, karena listrik umumnya mati dari jam 23.00 sampai siang harinya.
  • Power bank untuk persiapan kalo listrik mati dan batere HP habis

Persiapan

Minum pil kina atau obat anti malaria sebelum berangkat kesana untuk mencegah terjangkitnya penyakit tsb. Karena ternyata penyakit malaria bisa terjadi melalui gigitan nyamuk, dan bisa juga melalui udara.

Perkiraan Biaya

Perjalanan saya di atas berdurasi 6 hari 5 malam, 4 malam menginap di Kordiris Homestay, dan 1 malam menginap di Waiwo Dive Resort. Total biaya perjalanan kurang lebih sekitar Rp 9juta per orang dengan jumlah peserta perjalanan 5 orang (sewa kapal selalu dibagi lima). Hayooo, kata siapa pergi ke luar negeri lebih murah dibandingin pergi ke Raja Ampat? 😀

Sekarang, saya mau update bucket list saya dulu yaaa..

Pergi ke Raja Ampat : CHECKED! :”) kamu kapan? yuk nabung!

2014-08-26 14.30.59

Tugu Raja Ampat
Tugu Raja Ampat

 

NB :

Kalo kamu dan teman-teman kamu berencana ke Raja Ampat dan perlu bantuan untuk nyusun itinerary, booking tiket pesawat, penginapan, dan tour selama disana, bisa hubungi koperkuning@gmail.com yaaa..Kami akan usahakan memberi harga terbaik dengan pengalaman yang gakkan terlupakan *tsaaahh.

Waktu terbaik untuk ke Raja Ampat adalah bulan Oktober – April, karena di bulan itu anginnya udah lebih enak. Bahkan katanya di bulan April, kita bisa melihat manta yang sedang main-main ke atas lho, karena airnya sedang pasang dan jumlahnya lagi banyak-banyaknya.

 

 

 

 

Freedom Library – Perpustakaan Nyaman di Pusat Kota Jakarta

Di Jakarta, agak susah menemukan alternatif tempat buat menghabiskan weekend, apalagi buat orang yang ga suka ke mall kayak saya.  saya ke mall biasanya cuma karena kalo saya mau nonton, ke toko buku, meeting, atau kalo lagi pingin makan apaaa gituuu yang adanya di mall.

Karena sering mati gaya kalo weekend ga tau kemana, saya inget duluuu waktu masih di Lampung, saya pernah diajak ke perpustakaan daerah yang suasananya enak banget.  Jadi saya browsing deh perpustakaan di Jakarta yang enak ada dimana.  Pilihan jatuh ke perpustakaan yang ada di Jl Proklamasi no 41, Menteng Jakarta Pusat, namanya Freedom Library. Begitu masuk ke halaman parkirnya, saya udah langsung jatuh cinta karena suasana nyamannya udah mulai berasa.  Apalagi pas masuk. Ribuan buku tersusun rapi di rak-rak kayu, puluhan orang sedang sibuk membaca, berdiskusi, atau sekedar mengerjakan tugas di laptop. Wah, saya sudah menemukan “tempat kerja” baru nih selain kedai kopi yang biasa saya kunjungin.

Ketika masuk, kita diminta menitipkan tas dan mengisi formulir keanggotaan jika belum menjadi anggota.  Pendaftaran ini free, alias tidak dipungut biaya.  Setelah itu, petugas akan memberikan tas kecil yang berfungsi untuk membawa barang-barang penting yang dibawa masuk, seperti dompet, HP, laptop, dll.  Udah deh, gitu aja, dan kamu bisa menggunakan semua fasilitas yang ada di Freedom Library.  Oiya, di sini juga ada WIFI yang lumayan kenceng, dan colokan listrik di beberapa meja 😉

Buat yang suka baca dan suka bingung mau kemana pas weekend di Jakarta, Freedom Library bisa menjadi alternatif 😀

1-1nya foto yang berhasil diambil :)
1-1nya foto yang berhasil diambil 🙂

Sabang – di sinilah Indonesia dimulai..

Pada kesempatan lalu, ketika saya mengunjungi Pulau Weh, Aceh, saya juga datang ke titik nol kilometernya Indonesia yang berjarak sekitar 8km dari Pantai Iboih.  Waktu itu, kami menyewa sepeda motor seharga 50ribu sudah termasuk bensin untuk menuju kesana. Ga perlu khawatir nyasar, karena petunjuknya jelas dan nanti tinggal ngikutin jalanannya aja.  Pemandangan sepanjang jalan menuju tugu nol kilometer ini, di kiri dan kanannya ada hutan lindung, jadi berasa adeeemmm 😀

Ketika sampai, sudah banyak orang yang antri untuk berfoto di tulisan Kilometer Nol Indonesia.  Ga tau kenapa, saya terharuuu banget pas sampe sini.  Kayaknya tugu ini highlight of this trip deh :’) di sini juga kita bisa pesen sertifikat nol kilometer.  Saya waktu itu pesen di penginapan, karena lupa.  Harganya 30ribu, dan bisa minta kirimin ke alamat kita di Jakarta.

jalanan menuju tugu nol kilometer
jalanan menuju tugu nol kilometer
sunset di ujung paling barat Indonesia. sayangnya waktu itu mendung
sunset di ujung paling barat Indonesia. sayangnya waktu itu mendung
Nol Kilometer-nya Indonesia :')
Nol Kilometer-nya Indonesia :’)
yay! koperkuning sudah pernah ke nol kilometer :D
yay! koperkuning sudah pernah ke nol kilometer 😀

Mudah-mudahan nanti ada kesempatan ke Merauke ya..tugu berapa juta kilometer tuh 😉

Pulau Weh – Aceh

Pasti tau dong lagu Dari Sabang Sampai Merauke? nah, tadinya saya ga pernah kepikiran bakal bisa jalan-jalan ke kota Sabang, kota paling ujung barat Indonesia. dan saya pun ga pernah tau kalo ternyata memang di kota Sabang itu, adalah titik nol kilometernya Indonesia, dimana luas negara kita mulai diukur.

Sampai akhirnya ada liburan bertubi-tubi *tsaaaahh, yang sayang banget kalo dilewatin.  saya dan ketiga teman saya mulai berpikir mau kemana liburan kali ini.  Tadinya mau ke Derawan, tapi karena keputusannya agak mendadak, jadi uang tabungan kami ga mencukupi. heheh..akhirnya kami memutuskan untuk ke Sabang, kota paling ujung barat Indonesia.

Perjalanan dimulai dengan menggunakan pesawat Lion Air menuju Bandara Sultan Iskandar Muda, Banda Aceh.  Ketika pesawat sudah bersiap mendarat, saya ga nyangka dengan pemandangan kota Aceh dari atas.  Ternyata Aceh itu hijau! banyak banget pohon-pohon dan hutan lindung di kotanya.  Kata driver yang mengantarkan kami ke pelabuhan, pohon dan hutan lindung itu memang dipelihara untuk berjaga-jaga jika terkenda Tsunami, sehingga bisa sedikit membantu untuk menyerap airnya.

Lanjut ke perjalanan kami, setibanya mendarat di Aceh, kami langsung meyewa mobil seharga 90ribu (per mobil) untuk menuju Pelabuhan Ulee Lheu, dan melanjutkan perjalanan dengan kapal menuju Pelabuhan Sabang.  Perjalanan denga kapal ini ditempuh selama 45 menit apabila menggunakan kapal cepat, dan sekitar 1.5 jam apabila menggunakan kapal ferry besar (seperti kapal Merak – Bakauheni).  Harga tiket kapal cepat untuk kelas eksekutif 75ribu per orang.

Tiba di Pelabuhan Sabang, kami harus menyewa mobil atau bentor untuk menuju Pantai Iboih, tempat penginapan kami berada, yaitu Iboih Inn.  Sewa mobil seharga 50ribu per orang, dan sewa bentor seharga 40ribu per orang.  Kami memutuskan untuk menyewa bentor karena ingin nyoba kayak apa sih rasanya naik bentor, apalagi cuaca saat itu ga terlalu panas dan pemandangannya hijau seger gitu.  Ternyata perjalanannya jauuuuhhh, sekitar 1 jam dengan kondisi jalanan yang berliku-liku.  Kalau ga mau masuk angin, siapkan jaket kalo kamu berencana untuk menyewa bentor juga 😀

Setibanya di darmaga Pantai Iboih, ada dua cara menuju ke penginapan.  Cara pertama adalah dengan berjalan kaki selama kira-kira 20 menit melewati anak tangga, dan cara kedua adalah minta jemput kapal dari penginapan (gratis).  Kami memilih cara kedua, mengingat ada koperkuning. hehehe riweh kayaknya kalo geret-geret koper naik tangga :p

Sampai di penginapan Iboih Inn, saya langsung jatuh cinta sama tempat ini.  Pas banget buat leye-leye baca buku, dengan suasana yang adem.  Kan biasanya kalo ke pantai, suka males yak duduk-duduk terlalu lama karena hawanya panas bingit. Nah, ini ngga.  Apalagi waktu itu mendung dan abis hujan, sukaaaa!!  Gini nih suasana penginapannya

leye-leye aja di hammock depan kamar. bisa banget ngabisin seharian di sini
leye-leye aja di hammock depan kamar. bisa banget ngabisin seharian di sini
restoran di Iboih Inn
restoran di Iboih Inn
Iboih Inn tampak depan. itu kamar kita paling pojok kanan, view langsung laut
Iboih Inn tampak depan. itu kamar kita paling pojok kanan, view langsung laut
kamarnya
kamarnya
view dari tempat tidur. kalo ga mendung, itu pas ngadepnya ke sunrise :)
view dari tempat tidur. kalo ga mendung, itu pas ngadepnya ke sunrise 🙂
tempat santai-santai di sebelah restoran, sayangnya waktu itu hujan
tempat santai-santai di sebelah restoran, sayangnya waktu itu hujan
view dari restoran
view dari restoran

Harga kamar di Iboih Inn cukup terjangkau jika dibandingkan dengan view, kondisi kamar, dan fasilitas yang ditawarkan.  Hara kamar deluxe view menghadap laut, 490 ribu per malam sudah termasuk makan pagi.  Untuk jenis kamar lainnya, yang termurah adalah kamar budget, seharga 200 ribu per malam.  Letaknya agak jauh ke atas, namun masih keliatan view lautnya kok 🙂

Kegiatan yang bisa dilakukan di sini antara lain adalah berenang, snorkeling, dan diving.  Mau berenang atau snorkeling? tinggal nyebur aja di depan penginapan udah banyak ikan lucu-lucu.  Perlengkapan snorkeling bisa disewa dengan harga 15ribu per item di penginapan.  Mau diving? harus nyebrang sebentar ke Pulau Rubiah.  Diving di sini dipatok harga 500 ribu sudah termasuk perlengkapan dan kapal menuju Pulau Rubiah 🙂

Kami waktu itu mencoba snorkeling di Pulau Rubiah karena katanya di sana lebih bagus view bawah lautnya.  Kami menyebrang dengan menggunakan kapal dari penginapan, seharga 30 ribu PP.  Ketika sampai, kami ditanya oleh pemilik warung tempat kami menitipkan barang.  Katanya gini “mau bawa umpan ga buat ikan, biar ikannya pada ngumpul” kami menjawab “mau Bu”.  dan tebak apa umpannya? Ind*mi* rebus, anget! hahahha..spontan kami menjawab “wah kalo ini sih kita juga mau Bu” :p

Tapi ternyata bener lho, dengan ikan-ikannya doyan umpan ituuu..kami dikerubutin, bahkan ada beberapa ikan yang juga gigit-gigit jari kita.  Teman saya sampe teriak. hihihi..sayangnya di sini yang bisa dilihat hanya ikan.  Pantainya terlalu berpasir, sehingga tidak terlihat ada tumbuhan laut dan karang yang indah seperti yang kami lihat di Pulau Bira.  Walopun begitu, tetep aja ngasi makan ikan pake mie instan ini pengalaman yang seru juga sampai ga terasa kami snorkeling hampir 3 jam 😀

2014-05-31 10.57.08

ikan-ikan mulai mendatangi umpan
ikan-ikan mulai mendatangi umpan
ngasi makan ikan sambil menguatkan tekad dalam hati
ngasi makan ikan sambil menguatkan tekad dalam hati “ini buat ikan, ini buat ikan” hahaha

Itu cerita hari pertama kami di Pulau Weh, Sabang.  Untuk yang ingin punya short escape dengan pengalaman berbeda, Pulau Weh ini bisa dijadikan pilihan lho 😉

Bersambung ke cerita selanjutnya yaaa..ke titik nol kilometernya Indonesia, Sabang.

Tanjung Bira – Surga Tersembunyi di Ujung Selatan Sulawesi

Pernah denger tentang Tanjung Bira? Jujur saya awalnya ga tau Tanjung Bira tuh dimana. Pas diajakin kesana sama temen saya, saya juga ga terlalu tertarik. Tapi ketika saya browsing, beuuuuuh, saya langsung terpikat dengan pasirnya yang putih dan pantai cantiknya yang bergradasi antara warna biru, biru muda, dan hijau.

Keinginan saya untuk ke Bira pun makin kuat ketika saya lihat foto-foto Amatoa Resort, sebuah penginapan dengan tempat tidur menghadap pintu geser dengan pemandangan langsung laut. Belum lagi sofa-sofa birunya yang berjejer, juga menghadap laut, yang sepertinya nyaman banget buat leye-leye. Di pikiran saya, boleh kali nih semalem aja nyobain nginep di Amatoa. Malem lainnya baru pindah ke penginapan yang lebih murah. Hehehe..

Ga pake lama, saya dan teman saya mulai mencari tiket menuju Makassar. Alhamdulillah ada promo Air Asia, sehingga kami dapet harga murah banget, sekitar 360ribu PP. Sayangnya tiket kami waktu itu terpaksa hangus karena temen saya berhalangan, dan saya agak jiper pergi sendirian karena malem sebelumnya saya mimpi ga enak. Bukan tipe yang percaya mimpi sih, tapi entah kenapa waktu itu ragu-ragu mau berangkat, dan saya selalu percaya kata kakak saya “kalo ragu-ragu mendingan ga usah” 🙂

Ternyata bulan Maret 2014 kemarin, saya ditugaskan training di Makassar selama 4 hari. Wiih, langsung deh nyusun rencana untuk extend selama 3 hari dan kabur sebentar ke Bira. Sayangnya, Amatoa Resort waktu itu fullybooked oleh serombongan turis Belanda. Hffftt..gpp deh, yang penting ke Bira.

Perjalanan ke Bira bisa ditempuh dalam waktu 4 jam dari Makassar dengan menggunakan mobil. Alternatif pertama adalah menggunakan bis dari Terminal Malengkeri, alternatif kedua dengan menggunakan travel BMA, dan alternatif ketiga dengan menyewa mobil. Saya dan teman saya memilih alternatif kedua, karena sesuai budget, dan mobilnya pun nyaman (kursinya besar dan tidak berdesak-desakan). Ongkos dari Makassar ke Bulukumba menggunakan travel ini sebesar 85ribu per orang, termasuk roti dan mineral water. Dari Bulukumba, kita harus naik angkutan umum lagi ke Tanjung Bira.

Setelah sampai di Bira, hal pertama yang kami lakukan adalah mencari penginapan. Pilihan pertama jatuh ke Sunshine Guesthouse, karena sepertinya hampir semua web yang kami baca mengenai Bira, merekomendasikan penginapan ini. Sayangnya, lokasi Sunshine Guesthouse ini agak masuk ke dalam dan jalannya menanjak (terletak di atas bukit) sehingga agak kurang nyaman buat kami yang bawa-bawa koper dan perlengkapan training lainnya. Kami pun kembali berkeliling dan melihat beberapa alternatif lain, seperti Anda Beach Hotel, Sapolohe Hotel, dan Bira View Inn. Waktu itu akhirnya kami memilih Bira View Inn karena langsung menghadap laut dan dekat dengan keramaian. Pemandangan dari Bira View Inn ini luar biasa indahnya, kita pun bisa langsung nyemplung ke laut dari depan kamar, karena disediakan tangga untuk turun. Sayangnya, penginapan ini tidak terawat dengan baik dan butuh renovasi, padahal letaknya sejajar dengan Amatoa Resort, hanya berjarak sekitar 100 meter saja, otomatis viewnya sama kan ya? Hihihihi..Harga per malam di sini 350 ribu tidak termasuk makan pagi.

view dari depan kamar, bisa langsung nyebuuurr
view dari depan kamar, bisa langsung nyebuuurr

Setelah meletakkan barang-barang dan istirahat seperlunya, kami memutuskan untuk berenang di laut depan kamar. Airnya yang jernih dan ombaknya yang tenang membuat kami betah berlama-lama berenang di situ. Apalagi ketika sunset, itu pemandangannya spektakuler banget. Baru kali itu saya duduk di laut dan berenang beratapkan langit dengan pemandangan seperti itu. Saya dan teman saya keasikan ngobrol sampai ga terasa hari udah gelap dan kami pun pulang ke kamar.

Sebelah kiri di atas tebing itu penginapan kamii
Sebelah kiri di atas tebing itu penginapan kamii
kebayang kan berenang di laut beratapkan langit begini
kebayang kan berenang di laut beratapkan langit begini

Malamnya, kami mencoba makan malam di restoran berbentuk perahu yang ada di Anda Beach Hotel. Makanannya sih so-so ya rasanya, tapi makan ditemenin dengan bunyi debur ombak itu berasa enak banget aja kayaknya..hihihihi..Mungkin kalo agak sore, pemandangannya bagus banget karena lautnya masih terlihat.

Hari kedua di Bira, kami berencana untuk snorkeling dan menyewa kapal ke Pulau Kambing dan Pulau Liukang. Karena katanya perjalanan ke Pulau Kambing lebih jauh, maka Bapak yang punya kapal mematok harga 400ribu untuk 2 pulau tsb. Kami yang udah semangat banget mau snorkeling pun langsung setuju dan melajulah kami berdua dengan speedboat sewaan. Udah berasa kayak liburan bareng Tau Ming Tse dah karena berasa punya speedboat pribadi. Uhuuuyyy.

Sayangnya, kami salah strategi. Kami sarapan pake mie instan yang diseduh dengan bumbu maghtegh banget, jadi kami mual di kapal karena pas banget juga ombaknya lagi gede. Pas snorkeling apalagi, mau turun kapal aja susaaahhh karena terombang ambing ombak.

Oiya, mau cerita sedikit tentang kejadian malam sebelumnya. Jadi jam 12 lewat tengah malam, saya dan teman saya kebangun karena berasa rumah panggung kami bergoyang-goyang kenceeeng banget! Ya Allah, itu ternyata angin yang goyangin. Berasa kayak lantainya mau terbang. Mana itu penginapan sepi banget, trus kamar kita berbentuk rumah panggung di atas tebing yang langsung ngadep laut. Paniklah yaaa..Ngintip ke jendela, kambing-kambing yang tadi sorenya ada di sekitar penginapan leye-leye sambil makan rumput, berduyun-duyun pergi ninggalin kami sambil “mbeekk..mbeeekk” Hiyaaahhh..bahkan kambing aja ninggaliiinn..pantesan dulu mantan juga ninggalin nikah #eh #akurapopo 😀

Kami udah ga bisa tidur lagi dong, nelponin temen di Jakarta, tapi sinyal susah. Akhirnya sms ke temen yang orang asli Bulukumba, nanya kalo begini ini gimanaaa..Katanya Insha Allah gpp karena belum pernah (dan jangan sampe) ada kejadian yang gimana-gimana. Yaudah, kami pun lanjut tidur sambil tetep berjaga-jaga kalo ada apa-apa, barang-barang penting sudah masuk ransel dan siap diangkat kalo kami harus mengungsi.

Nah, ternyata angin malam itu juga berakibat ke ombak di Pulau Kambing. Bapak pemilik kapal bilang kalo ga biasanya angin sekenceng itu. Kami pun ga kuat karena mual dan ombaknya ga asik, snorkeling cuma 10 menit dan langsung tancap gas ke Pulau Liukang.

Pemandangan di Pulau Liukang beda jauh dengan di Pulau Kambing. Para wisatawan, baik lokal dan mancanegara, terlihat damai dan sejahtera dalam melakukan aktifitas snorkeling tanpa terganggu ombak. Beda banget sama saya dan teman saya tadi yang harus berjuang mulai dari turun kapal. Lagi-lagi #akurapopo :”)

Kami pun langsung meloncat turun dan berenang kesana kemari dengan lincahnya, bak ikan pesut, dan snorkeling sampai capek. Pemandangan bawah lautnya baguuuuss, sayangnya kami belum ada yang punya underwater camera, jadi ga bisa foto-foto deh. Mudah-mudahan ntar sebelum ke Raja Ampat udah kebeli ya tuh kamera dan casingnya. Amin?

airnya beniiinnngg yaaa
airnya beniiinnngg yaaa
akhirnya bisa foto :D
akhirnya bisa foto 😀

Setelah capek, kami pun naik ke kapal dan minta diantar pulang ke penginapan. Hahahha ini gaya banget deh, jadi tadi pas nawar harga kapal, kami sepakat harga segitu untuk sewa sampe sore. Kata Bapaknya gini “yah sampe jam 2 deh, krn kalo sore ombaknya udah tinggi ntar pulangnya” dan kami mengiyakan sambil bilang “yah cuma bisa sampe jam 2 ya..yaudah deh gpp” Dan tebak kami snorkeling sampe jam berapaaaa? Sampe jam 11 aja sodara-sodara..hihihihi.. Eits, tapi kalo ga ada kejadian nerjang ombak di Pulau Kambing, mungkin kuat kali sampe jam 2 *halaaahh :p

Sampai penginapan, mandi, dan kami pun ketiduran sampe jam 3. Hahahha capeknya macam sudah berenang menyebrangi Selat Sundaaa..kami memutuskan untuk makan siang di Amatoa Resort sambil sekedar menikmati view disana.

view dari tempat duduk makan siang di Amatoa Resort
view dari tempat duduk makan siang di Amatoa Resort
liat airnyaaaaa
liat airnyaaaaa
Amatoa Resort
Amatoa Resort

Setelah selesai makan, kami menyewa motor seharga 70ribu (seharian) untuk keliling-keliling Pantai Bira dan Pantai Bara, sekalian pindah hotel. Takuuutt kejadian tadi malam terulang lagi, kami pindah ke hotel yang agak masuk dan tidak langsung menghadang laut, Patma Bira namanya. Hotelnya bersih dan nyaman, tapi sayangnya susah sinyal HP 😦  Harga kamar di sini 550ribu termasuk makan pagi.

perjalanan ke Pantai Bara
perjalanan ke Pantai Bara
kamar di Patma Bira
kamar di Patma Bira

Keesokan harinya, kami sudah siap pagi-pagi sekali untuk naik angkutan menuju Bulukumba dan melanjutkan perjalanan ke Makassar lanjut ke Jakarta.

Buat yang ingin santai dan menikmati liburan tenang, Bira adalah salah satu alternatifnya J