Category Archives: Thailand

Soul Trip lagiiii..

Bulan Mei lalu, saya kembali berkesempatan mengulang apa yang telah saya lakukan taun lalu.. Jalan-jalan ke Kamboja, Vietnam, dan Bangkok.  Tapi kali ini saya ga sendirian dan rute nya pun kebalik.  Jadi saya terbang ke Bangkok dulu, trus lanjut lewat darat ke Siem Reap ngeteng naik bis, lanjut naik bis malem ke Phnom Penh, jalan-jalan bentar, dan lanjut lagi ke Ho Chi Minh lalu balik ke Jakarta dengan menginap semalam di bandara KLIA.

Walaupun kota-kotanya mengulang, tapi ternyata kita akan selalu menemukan sesuatu yang baru di setiap perjalanan yang kita lakukan *tsaaaahh.  Perjalanan kali ini lebih tepat disebut berpetualang.  Gimana ngga, perjalanan ke tiga negara tersebut kami lakukan hanya dengan waktu seminggu dengan budget kurang dari 8 juta rupiah berdua, sudah termasuk tiket pesawat.

Kali ini saya mau menceritakan hal-hal baru buat saya, yang belum pernah saya lakukan di perjalanan sebelumnya ya.

1.  Bangkok – pertama kali mendarat di Don Mueang Airport

Pertama kalinya saya mendarat di Bandara Don Mueang, Bangkok.  Bandaranya sih ga sebesar Suvarnabhumi ya, tapi lebih deket ke pusat kota.  Kami menuju terminal Mo Chit dengan menggunakan bis nomer 510.  Tidak sulit untuk menemukan bis ini, karena tempat pemberhentiannya tepat setelah pintu keluar bandara. Ihiiiiyy.  Oiya, karena sebelumnya kami mendapat informasi bahwa ongkosnya 30 baht, maka kami pun mulai rempong jajan ini itu di bandara biar dapet kembalian uang kecil.  Ternyataaa..penumpang lain dengan santainya membayar ongkos bis dengan selembar 1000-an baht aja dong..dan kondektur dengan santai memberikan kembaliannya..hiyaaahhh *kunyahjajanandibandara*.

Dari Mo Chit, kami melanjutkan perjalanan ke hotel dengan menggunakan BTS ke Saphan Taksin.  Hotel kami, Bangkok City Hotel, terletak sekitar 5 menit berjalan kaki dari BTS tersebut.  Merupakan hotel baru dengan lokasi strategis karena dekat dengan pusat perbelanjaan.  Kamarnya bersiiihh, luaaasss, dengan harga sekitar 400ribu per malam. Sayangnya saya lupa foto kamarnya seperti apa..huhuhuhuhu..

2.  Bangkok – Siem Reap ngeteng naik bis

Kali ini, saya mencoba ngeteng naik bis dari Bangkok ke Siem Reap. Begini rutenya : dari terminal Mo Chit ke Aranyaprathet (perbatasan Bangkok), naik bis jam 3 pagi, dilanjutkan dengan bis ke Siem Reap.  Katanya sih begini lebih cepet dibandingkan naik bis langsung dari Bangkok ke Siem Reap yang memakan waktu 12 jam.

Perjalanan lancar sampai di Aranyapratet.  Kami langsung menuju imigrasi yang tampak masih sepi dan tanpa antrian.  Berbeda sekali dengan ketika saya pertama kali kesini, antri imigrasinya memakan waktu hampir 2 jam.  Setelah paspor dicap keluar, kami berjalan kaki ke Poi Pet, border negara Cambodia.  Di sini pun tidak ada halangan yang berarti, sampai kami keluar imigrasi.  Tidak jauh dari pintu keluar imigrasi, terdapat bis dengan tulisan free shuttle bus.  Tadinya kami ragu-ragu untuk naik ke bis tersebut, apalagi ada beberapa orang mencurigakan yg terkesan memaksa kami untuk naik.  Setelah menunggu beberapa lama dan melihat ada dua orang turis yang juga naik ke bis tsb, maka kami pun ikut naik, dan bis pun berangkat.  Teman saya yang curiga bahwa ini penipuan, meminta saya browsing tentang bis ini dan kami menemukan banyak sekali informasi.  Katanya, nanti kami akan dibawa ke travel agent yang mematok harga tiket jauh lebih mahal dibanding semestinya dan seolah-olah kami tidak ada pilihan lain.  Ya iyalah, karena ternyata letak travel agent tsb jauuuuhhh dari mana-mana di tempat yang terpencil. hadeuuuhhh..

Kami pun kekeuh ga mau pake bis atau taksi dari travel agent tsb dan mau balik lagi aja ke border tempat tadi.  Kami pun keluar sambil bingung naik apa.  Kalo kamu pernah nonton film yang pemerannya berdiri di pinggir jalan ngacungin jempol mau nebeng sama mobil lewat, nah waktu itu saya udah mikir gitu tuh.  Secara ga ada bis lewat sama sekaliii..huhuhu..  di tengah kebingungan dan panas matahari, salah satu supir taksi dari travel agent tadi mengikuti sambil tetep nawarin untuk pake dia ke Siem Reap.  Tawar menawar pun terjadi. dan akhirnya kami berhasil naik dengan biaya yang ga beda jauh dengan harga resmi.  fiuuuhh..

Saking stressnya, jadi ga sempet foto-foto..hehehehe..

 

3.  Siem Reap – pertama kali liat sunrise

Tahun lalu, saya ga sempet menyaksikan sunrise di Angkor Wat karena ga sempet.  Tapi kali ini, berhasil dooong.  Tanpa mandi dan sarapan, kami sudah berada di tuk tuk yang akan mengantar kami melihat sunrise.  Ternyata udah banyak banget turis yang juga menuju kesana, padahal hari masih gelap.  Walaupun mataharinya ga bulet karena ketutup awan, tapi bayangan candi yang memantul di danau bawahnya itu tetep menyejukkan mata.  Begini nih penampakannya :

IMG_6712

Setelah menyaksikan sunrise, kami pun beranjak kembali ke hotel untuk sarapan, tidur sejenak dan kembali lagi untuk mulai keliling temple lain di Angkor Wat.

4.  Bis malam dari Siem Reap ke Phnom Penh

Pertama kalinya naik bis malem, hihihi.  Naik kereta malem sih sering, tapi kayaknya kalo naik bis malem butuh keberanian khusus deh.  Kami memilih naik bis malam di perjalanan dari Siem Reap ke Phnom Penh dengan alasan menghemat waktu dan biaya menginap.  Tiket bis sudah kami beli di travel agent di sekitar Pub Street dengah harga 9USD.  Pas masuk ke bis, jeeeng jeeengg..begini penampakannya :

bis malemsuasana di dalam bis

Kalo kamu berencana naik bis malem, lebih enak pilih yang di bagian atas.  Kalo di bagian bawah sepertinya pengap dan kebayang kan kalo lg enak-enak tidur eh ada kaki ngegantung di atas kita. hehehe.. oiya, bis kami sempet mogok pulak sekitar 2 jam di daerah sepi gitu..huhuhuhu..

5.  Ho Chi Minh – city tour jalan kaki

Beberapa kali mengunjungi Ho Chi Minh, baru kemarin saya tau kalo ternyata jalan-jalan di kota bisa dilakukan dengan berjalan kaki karena tempat wisatanya terletak berdekatan.  Bahkan, di Lonely Planet yang kami baca di hostel tempat kami menginap, ada satu lembar peta rute perjalanan city tour yang bisa dilakukan dengan berjalan kaki.  Rute awalnya mulai dari Pham Ngu Lao Street (kawasan backpacker di Ho Chi Minh), dan kebetulan merupakan tempat kami menginap.  Estimasi lamanya perjalanan ini sekitar 6 jam, tergantung seberapa cepet kamu jalan dan seberapa sering istirahat..heheheheh.

Tempat wisata yang ada di rute ini (yang saya ingat), antara lain adalah :  War Museum, Reunification Palace, Notredamme Cathedral, Post Office (sebrang Cathedral), dan Ben Thanh Market.  Di jalan pulang ke hotel, kami melewati mall gede banget yang baguuuss banget bangunannya. Tapi saya lupa nama mall nya apa.

IMG_6853dalemnya kantor pos

Oiya, salah satu yang saya inget di perjalanan ini banyak banget nemu tukang jualan enak-enak.  Ada tukang rujak jambu air yang jambunya itu manis dan banyak banget airnya, sampe tukang jualan kopi Vietnam yang kalo di Jakarta harga segelasnya bisa 20ribuan.  Di sana, harga segelas es kopi Vietnam yang seger banget itu cuma 10ribu VND atau 5ribu rupiah sajah *mabuk2ankopi*

Truuus, saya baru tau juga kalo ternyata terminal bis yang menuju bandara Tan Son Nhat letaknya deket banget sama daerah Pham Ngu Lao. Tepatnya di sebrang Ben Thanh market.  Selama ini, kalo ke Ho Chi Minh ya dari/ke bandaranya naik taksi.  Kali ini saya coba naik bis.  Ongkosnya? 5ribu VND atau 2500 rupiah saja. hhahhahaha..gile ih puas rasanya.  Bis nya pun ok, ber AC dan berenti tepat di pintu keberangkatan bandara. ihiiiiyy!!

6.  Menginap di bandara KLIA

Nginep di bandara sih udah lumayan sering. Tapi kayaknya ini yang paling enak..hehehe..di tiap pojok bandara KLIA lantai 2, memang disediakan kursi-kursi yang bisa digunakan untuk tidur.  Wiiihhh asik bangeett..waktu itu saya bener-bener tidur pules kayak tidur di kamar hotel.  Ternyata, bandara ini termasuk ke dalam 10 bandara paling asik buat dijadikan tempat menginap.  hihihi..

tempat tidur

Begitu cerita petualangan saya. hehehe..bener-bener berkesan karena bisa banyaaak hal-hal baru yg saya alamin walopun perjalanannya termasuk mengulang. Semoga bisa ikut merasakan excitement yg saya rasain ketika melakukan perjalanan ini yaaa..

Advertisements

Krabi

Krabi, merupakan daerah pantai di Thailand yang ga beda jauh sama Phuket, cuma lebiih sepi..lebih enak buat leye-leye, menurut saya..letaknya pun ga terlalu jauh dari Phuket..
Perjalanan ke Krabi, bisa ditempuh dengan menggunakan bis atau kereta dari Bangkok..Jika menggunakan bis, maka pergilah ke Southern Bus Terminal, naik ke lantai 3, maka berjejerlah loket yang menjual tiket bis ke berbagai tujuan, salah satunya Krabi..Sayangnya, waktu itu saya tidak mendapatkan tiket bis karena bertepatan dengan libur panjang perayaan tahun baru di Bangkok (Festival Songkran)..

Akhirnya sayapun mencoba untuk menggunakan kereta.. setelah tanya sana sini, saya dan teman saya menuju Hualamphong Station untuk membeli tiket ke Surat Thani..Alhamdulillah, masih ada tiket tersisa untuk kelas sleeper, keberangkatan malam itu juga jam 19.20..Bapak yang menjaga loket menawarkan untuk sekalian membeli tiket bis lanjutan setelah turun kereta, menuju penginapan kami di Koh Lanta..Harga tiket kereta kelas 1 sleeper beserta bis ini sekitar 1500THB..

Perjalanan dari Bangkok ke Surat Thani memakan waktu sekitar 12 jam perjalanan..Tiket akan diperiksa di atas kereta, tidak lama setelah kereta berangkat..Pemeriksa tiket akan memberikan tanda di denah tempat duduk yang dipegangnya, di stasiun apa kita akan berhenti..sehingga ketika tujuan kita sudah sampai, kita akan diberitau/dibangunkan jika kita tertidur..Jadi jangan takut tujuan kita akan terlewat..

Pada jam 21.00, petugas kereta akan berkeliling untuk membantu menyusun tempat duduk menjadi tempat tidur..Perlengkapan tempat tidur di kereta ini cukup lengkap, seperti layaknya hotel..ada matras, seprai, bantal dan selimut..juga dilengkapi gorden untuk menutupi dari orang yang lalu lalang..nyaman lah pokoknya..

Setelah menempuh hampir 14 jam perjalanan, akhirnya sampailah kami di Stasiun Surat Thani..begitu turun kereta, sudah menunggu bis ukuran besar yang akan membawa kami ke suatu tempat..untuk kemudian pindah ke mobil kecil sesuai dengan tujuan masing-masing..dari tempat itu, kami harus pindah lagi ke mobil lain yang akan membawa kami langsung ke penginapan yang sudah kami pesan sebelumnya, di daerah Koh Lanta..Kali ini kami menginap di Costa Lanta selama 1 malam..dan pindah ke Rawi Warin di malam berikutnya..

Selama menunggu mobil yang akan mengantar kami ke penginapan, kami memesan tour untuk dua hari ke depan..tour hari pertama hampir sama dengan yang pernah dilakukan di Phuket..yaitu berkeliling ke Phi Phi Island, Maya Beach, Monkey Beach dll..Bedanya, tour ini hanya mengunjungi 4 pulau saja selama seharian..

Tour hari kedua, kami mengambil rute dengan arah sebaliknya..dimana kami akan mengunjungi suatu goa dan akan berenang ke dalamnya..Peserta pada tour ini kebanyakan adalah orang lokal yang sedang jalan-jalan dalam rangka libur tahun baru..seru melihat mereka snorkeling sambil berteriak-teriak menggunakan Bahasa Thai..heheheh

Pada malam hari, lumayan banyak yang bisa dilakukan di daerah Koh Lanta..Ada Pasar Malam di daerah Saladan, yang juga banyak berjejer restoran seafood dan jajanan khas Thailand..Saladan ini merupakan pusat kota Koh Lanta, sehingga kalo kamu mau cari penginapan di dekat keramaian, bisa cari di deket-deket sini..Tour yang akan mengantarkan kita ke pulau-pulau dan meeting point-nya pun banyak yang terletak di daerah ini..Selain itu, kamu bisa juga mencoba menonton Thai Boxing..Untuk menonton pertunjukan ini, perhatikan hari dan jam pertunjukan ya..karena tidak ada setiap hari..

 

Phuket

Sudah nonton film The Beach-nya Leonardo Di Caprio? Kalo sudah, pasti liat dong pantai yang airnya berwarna hijau tosca dan dikelilingi tebing-tebing tinggi itu..Kalo kamu mau kesana, ga perlu jauh-jauh..tinggal berangkat ke Phuket, Thailand aja..Iyaaa..karena film tersebut lokasi syutingnya adalah di Maya Bay, Phuket.

Untuk menuju Phuket, kamu bisa naik pesawat langsung dari Jakarta atau Bangkok..bisa juga naik bis dari Kualalumpur – Hat Yai – Phuket atau dari Bangkok – Phuket..saya waktu itu kebetulan dapet harga promo tiket pesawat dari Bangkok ke Phuket, jadi lumayan hemat waktu..tapi kapan-kapan mau juga ah nyobain jalan darat dari KL..tampak seru ☺

Ketika mendarat di Phuket, suasana pantai sudah terasa bahkan ketika kita masi di bandara..yang antri di imigrasi, sebagian besar menggunakan sendal jepit, kaos kutung, dan celana pendek..ihiiiiyyy..saya dan kelima teman saya sampe ga sabar untuk keluar bandara dan menghirup udara pantai..sayangnya, kami mendarat pada malam hari..konon katanya, kalo siang-siang, dari pesawat pun sudah terlihat keindahan pantai Phuket..

Setelah selesai mengurus imigrasi dan bagasi, kami bergegas mencari taksi untuk menuju penginapan..setelah melakukan tawar menawar harga, diantarlah kami ke penginapan kami, Som Guesthouse, yang kami dapat dari rekomendasi di internet..Alhamdulillah, ternyata tempatnya ga mengecewakan..penginapan ini memang letaknya agak masuk, tapi bersih dan nyaman..Yang punya, seorang bapak-bapak baik dari Korea..jadi banyak dipajang benda-benda Korea lucu gitu di bagian bawah penginapannya..karena kami ber-6, maka kami memesan dua kamar..satu kamar untuk isi 4 orang..dan satu kamar lagi berisi 2 orang..

Dalam perjalanan dari bandara ke penginapan, kami diajak mampir ke perusahaan tour dan travel gitu sama sopir taksinya..setelah tanya-tanya, dan karena sudah ga ada waktu lagi untuk membandingkan, akhirnya kami sepakat untuk mengambil paket tour 7 pulau untuk keesokan harinya, sehari penuh..waktu itu harganya 50dolar sudah termasuk dengan makan siang dan snack serta antar jemput dari dan ke penginapan..Kalau kamu masih punya banyak waktu untuk mencari tour termurah, di pusat kota Phuket banyak sekali tour dan travel yang menawarkan tour dengan harga yang lebih murah..jadi jangan buru-buru untuk mengambil keputusan ya..

Jadi, keesokan harinya kami dijemput jam 8 pagi untuk bergabung dengan turis lain yang juga mengambil paket yang sama..Tempat-tempat waktu itu adalah Koh Phi Phi, Maya Bay, Monkey Beach, James Bond Island, dan 3 pulau lainnya (saya lupa namanya)..Untuk tour ini, kami menggunakan speed boat cukup besar dengan kapasitas hampir 100 orang..Di setiap pemberhentian, kita akan diberikan waktu untuk sekedar leye-leye, belanja, berjemur, berenang atau bahkan snorkeling..Bagi yang ingin snorkeling, alatnya juga disediakan secara cuma-cuma..
Berikut ini adalah barang-barang yang perlu dibawa jika kamu ke Phuket :
1. Sunblock
2. Topi
3. Kacamata dengan UV protection
4. Baju renang (karena kalau beli disana, kebanyakan jualnya bikini..hihihi)
5. Sendal jepit
6. Celana pendek
7. Kaos yang menyerap keringat dan cepat kering jika basah

Selain pantai, ternyata masih banyak yang bisa dilakukan di Phuket..Di malam hari, di sepanjang jalan utamanya ada pasar malam yang menjual baju, jajanan dan buah..trus di sebrangnya berjejer restoran seafood yang layak dicoba..harganya pun ga terlalu mahal..
Secara keseluruhan sih saya masih lebih suka pantai-pantainya Indonesia..cuma sayangnya, kita belum garap dengan serius pantai-pantai itu sebagai tempat wisata..semoga ke depannya bisa digarap dengan lebih serius yaaa..

suasana kota Phuket restoran seafood yang berjejer ikannya keliatan dari kapal suasana di boat menu di restoran seafood kamar di Som Guesthouse lagi, menu di restoran seafood jajanan maya bay lagi, maya bay kalo sewa private boat, bisa berenang ditungguin pemandangan sepanjang perjalanan beniiing.. monkey island

Bangkok

Dari semua tempat yang pernah saya kunjungi, Thailand merupakan negara yang paling sering saya datengin karena paling “backpacker-friendly”..Gimana ngga, biaya hidup disana relatif murah, banyak yang bisa dilakukan, banyak makanan enak dan ada kawasan backpacker terkenal (Khaosan Road,) dimana kita bisa ketemu dan kenalan dengan para backpacker seluruh dunia..Asik kan..

Pertama kali ke Thailand (Bangkok), tahun 2007, hanya berdua dengan teman saya..Kita sih waktu itu ngincer ke Chatuchak Weekend Market-nya, tempat segala macem barang ada yang buka tiap Sabtu dan Minggu.. Kalo kamu gila belanja, kamu harus kesini dua hari penuh dan jangan lupa bawa tas yang ada rodanya..Barang-barang lucu dengan harga murah disini pasti bikin kalap..hehehe..
Waktu itu, kami belum berpengalaman sebagai seorang backpacker..padahal nginepnya di Sawasdee Khaosan Inn, daerah Khaosan Road. Waktu itu kita dapet kamar di lantai 4, bawa koper gede, dan jreeeeenggg..ga ada lift dong..Alhasil angkat-angkat ke kamar dan nyampe kamar udah berasa capeeeekkkk bgt..hehhehe..Kamarnya pun tidak terlalu besar, tapi cukup untuk berdua, walaupun kalo mau ke kamar mandi, kita harus ngelompatin koper dan barang-barang lainnya..ihiiiyy..

Tempat Wisata
Wisata di Bangkok, lebih banyak ke temple dan bangunan-bangunan Kerajaan. Ngomong-ngomong tentang Kerajaan, warga Thailand sangat sayang sekali dengan Raja-nya..ga heran kalo banyak banget foto-foto Raja di sepanjang jalan bahkan di rumah penduduk..Selain itu, saya juga ada pengalaman unik..suatu kali saya sedang terpisah dengan kakak saya di Chatuchak..lagi kebingungan, panik jalan cepet sambil celingukan kanan kiri, saya sadar kok cuma saya yang bergerak..semua orang di pasar itu diam berdiri mematung..Saya yang takut digebukin, akhirnya jug aberhenti sambil tetep kebingungan..ketika berhenti itulah saya sadar kalo ternyata sedang ada lagu yang dikumandangkan di pengeras suara di pasar itu..Dan belakangan baru saya tau kalo itu adalah lagu kebangsaannya Thailand..bikin salut..hehehe..kalo denger lagu itu, lagi ngapain aja, harus berhenti dan berdiri untuk menghormati..

Berikut ini adalah beberapa tempat wisata yang bisa didatangi di Bangkok :
1. Grand Palace → istana kerajaan dengan bangunan yang terkesan mewah
2. Wat Arun
3. Wat Pho
4. Chatuchak Weekend Market
5. Chao Phraya River → naik kapal di Chao Phraya, kapalnya akan berhenti di tempat-tempat wisata..kita bisa naik dan turun di tempat wisata yang ingin kita kunjungi
6. Khao San Road → kawasan backpacker di Bangkok, ada pasar malem dan banyak jajanan pinggir jalan yang layak dicoba dengan harga murah

Sarana Transportasi
Angkutan umum di Bangkok sangat tourist-friendly..ada BTS yang bisa digunakan buat ke sebagian besar tempat wisata dan perbelanjaan di Bangkok..ada juga tuktuk yang seperti taksi tapi dengan harga yang lebih murah..ada bis yang kondisinya hampir sama dengan bis ijo P6 ke Bekasi..trus ada juga ojek..ihiiiyy..hampir sama dengan di Jakarta ya..Ojek ini ga di semua tempat bisa ditemuin, hanya di dekat-dekat hotel dan tempat perbelanjaan, itu juga harus tanya dulu dengan security, kalo ada bisa minta tolong panggilin..saya pernah naik ojek untuk ngambil barang ke hotel karena harus buru-buru ke terminal bis..Pada saat jam pulang kerja, Bangkok juga macet lho..jadi hati-hati kalo harus ngejer penerbangan/kereta/bis pada jam-jam tersebut.

Cara Menuju Bangkok
Banyak cara menuju Bangkok..cara yang paling mudah adalah dengan menggunakan pesawat langsung dari Jakarta ke Bangkok..
Cara lainnya, bisa menggunakan kereta dari Singapore – KL – Hat Yai – Bangkok dengan lama perjalanan 38 jam (belum termasuk transit). Atau dari KL dengan lama perjalanan 31 jam (belum termasuk transit).

Catatan
Jika ingin naik tuktuk, pastikan bahwa dia tidak membawa kita keliling-keliling dengan tujuan yang tidak jelas..saya pernah bilang mau ke Grand Palace, katanya hari itu Grand Palace tutup..jadi saya dibawa ke temple-temple kecil dan akhirnya dibawa ke toko berlian yang harganya ampun-ampunan..jadi kalo ada tukang tuktuk yang bilang tempat tujuan kamu tutup hari itu, jangan percaya..tetep aja kekeuh mau kesana..

patung Buddha tidur DSC03393 tuktuk, angkutan umum di Bangkok bergaya di Siam Paragon, mal paling happening di Bangkok mangga ketan, jajanan wajib di Bangkok masakan Thailaaanndd..*gleg* penginapan di Bangkok

kapal ini berhenti di tempat-tempat wisata di Bangkok, lewat Chao Phraya River
kapal ini berhenti di tempat-tempat wisata di Bangkok, lewat Chao Phraya River
ini jajanan enak banget, ada di depannya Grand Palace.  kayak otak-otak, pake cuka
ini jajanan enak banget, ada di depannya Grand Palace. kayak otak-otak, pake cuka