Category Archives: Timur Tengah

Oman – 5 things i love about

Akhir taun lalu, merupakan kedua kalinya saya mengunjungi Oman.  Negara yang tadinya saya (jujur) ga pernah denger, apalagi kebayang bakal pergi kesana.  Tapi karena kakak ipar saya kerja disana, jadinya saya ada kesempatan untuk dateng kesana deh.  Dan ternyata, saya jatuh cinta sama Oman, negara dengan jumlah penduduk yang ga sesuai dengan luas wilayahnya.  Jadi kalo naik mobil, waaas wuuus ga pake rem. hehehe..

Saya gakkan panjang lebar cerita tentang Oman, tapi saya akan cerita beberapa hal yang membuat Oman jadi menarik bagi saya, dan mungkin bisa jadi masukan buat kamu yang mau kesana 🙂

1.  Makanan

Ketika di Oman, semua makanan yang saya cobain, enak-enak.  Tadinya saya pesimis, karena tanah disana tidak sesubur tanah Indonesia, jadi mungkin variasi makanannya pun ga banyak dan bakal kurang bumbu.  Ternyata saya salah.  Makanan yang sering ditemui memang makanan khas Timur Tengah, seperti kebab, sawarma, trus ada juga makanan India yang kari-kari gitu.  Favorite saya, sawarma!!  Sawarma ini kayak kebab gitu, dalemnya ada irisan daging ayam, keju, sayur, dan cabe rawit (kalo pesen yang pedes).  Dan di Muscat, ada 2 kios yang sawarmanya paling enak yang pernah saya cobain.  Pertama ada di Istanbooly, kios makanan Turki gitu, dan 1 lagi ada di kios di sebelah pom bensin, yang sering dsebut sawarma debu (karena campur debu gurun kali ya, hehehehe).  Di sini, kita bisa pesen dari mobil aja.  Tinggal klakson, dan ada yang akan dateng untuk menanyakan kita mau pesan apa.  Jangan salah, walopun kios kecil, tapi pekerjanya buanyak! Jadi ga perlu takut bakal lama nunggu.  Kalo mau makan disitu juga bisa, ada beberapa meja kecil yang sering dipakai untuk nongkrong-nongkrong lucuk.  Karena di Oman, coffee shopnya yaaa kayak begitu itu..hehehe..Oiya, minuman yang enak disini adalah cha (teh).  Tehnya itu campur susu dan pas takarannya.  Ga terlalu manis, dan ada ketir-ketir di tenggorokan gituuu *glek*

2.  Penduduk

Penduduk Oman ramah-ramah dan jujur! Kamu ga perlu takut untuk diboongin atau ninggalin barang-barang di tempat umum.  Kayak misalnya naruh sepeda di depan rumah, atau lupa ngunci pintu mobil gitu, ga perlu khawatir.  Insha Allah aman.  Oh dan satu lagi, penduduk Oman sepertinya ga ngoyo tentang uang.  Kalo kamu ke toko atau pasar gitu, jam 11 sampe jam 2 siang, pemiliki toko akan menutup tokonya untuk pulang ke rumah, makan sama keluarga, dan tidur siang.  Nanti jam 2, mereka kembali jualam lagi. hihihi

3.  Alam

Walopun tanah di Oman ga sesubur tanah di Indonesia, tapi pemimpin negara tsb sepertinya berusaha agar Oman tidak terlihat gersang.  Di jalan-jalan utama, banyak terdapat taman yang bunganya subur dan baguuuusss banget.  Ternyata, pemerintah setempat mengusahakan agar tanaman bisa tumbuh subur dengan menanam pipa-pipa kecil di beberapa tempat agar tanaman tidak kekurangan air.  Konon katanya, kalo mau tau apakah seseorang dikatakan kaya atau tidak di Oman, bukan dinilai dari besarnya rumah atau banyaknya mobil, tapi dari banyak atau tidaknya tanaman di rumahnya.  Makin banyak tanaman, berarti orang itu makin kaya.  Beruntung kita tinggal di Indonesia ya :’)

4.  Jalanan lancar jaya

Di Oman, sama sekali ga ada yang namanya macet.  Kakak ipar saya, bisa lho makan siang di rumah, dan balik lagi ke kantornya tepat waktu.  Kakak saya yang usaha bikin kue disana, bisa nganter anaknya sekolah, trus pulang bikin kue, nganter pesenan kue, dan jemput anaknya lagi sekolah dan makan bareng.  Hidup terasa lebih efektif.

5.  Benda langit seakan terlihat lebih dekat

Iyak.  Saya tau ini mungkin klise. hahaha..tapi bener deh, mungkin di semua negara Timur Tengah berlaku hukum ini ya.  Benda langit seakan terlihat lebih dekat dan lebih besar.  Saya termasuk orang yang selalu suka lihat langit dan benda-bendanya, dan saya amazed waktu ngedongak, dan ngeliat bulan gede banget dan berasa dekeeett, sampe kayaknya bisa saya raih.

Itu 5 hal yang bikin saya jatuh cinta sama Oman.  Mungkin buat kamu yang pingin cari sensasi liburan berbeda dengan pergi ke negara yang “warna alamnya” coklat, Oman bisa jadi pilihan.  Visanya? tenaaaang..Visa On Arrival 😉

Cerita lengkap tentang perjalanan ke Oman dan tempat-tempat yang dikunjungi, akan dibahas di bagian lain yaaa..

Once a year, go someplace you’ve never been before – The Dalai Lama

Advertisements

UAE – Perjalanan Muscat ke Abu Dhabi

Saya berkesempatan mengunjungi Dubai dan Abu Dhabi akhir taun 2013 kemarin.  Kebetulan kakak saya tinggal di Oman, yang “hanya berjarak” sekitar 5 jam naik mobil ke Dubai, lalu lanjut 2 jam lagi ke Abu Dhabi.  Jadi sekalian ngunjungin kakak, sekalian deh mau mampir ke sana.  Oiya, untuk tiket pesawat, bisa cek Thai Airlines sebagai alternatif, karena waktu itu saya dapat harga lumayan murah untuk ukuran peak season rute Jakarta – Muscat (Oman), transit Bangkok.   Cerita tentang jalan-jalan ke Oman, akan saya ceritain di bagian lain yaaa (baru ngeh ternyata belum cerita tentang Oman :p)

Singkat cerita, hari yang ditentukan pun tiba.  Berangkatlah kami sekeluarga dari Muscat ke Abu Dhabi, menggunakan 2 mobil, dimana salah satunya adalah mobil sewaan.  Sekedar info, mengemudikan mobil di luar negeri itu sensasi tersendiri lho.  Jadi kalo kamu bisa nyetir mobil, silakan mulai mengurus SIM International di Kantor Korlantas RI, yang ada di Jl MT Haryono, Cawang.  Siapa tau ada kesempatan untuk jalan-jalan ke luar negeri, dan pingin coba bawa mobil sendiri 🙂 Syarat mengurus SIM Intenational juga akan saya ceritakan di bagian lain yaaaa..

Pemandangan selama perjalanan antara Muscat – Dubai, lebih banyak pegunungan batu dan gurun pasir berikut ontanya *hihihi Kami menemukan tempat untuk menyantap bekal makan siang yang cukup nyaman dengan view beberapa onta mondar mandir. Kayak gini nih

Peserta road trip waktu itu, langitnyaaaa #nofilter
Peserta road trip waktu itu
Onta sliweraaann
Onta sliweraaann
Pemandangan selama perjalanan Muscat - Dubai
Pemandangan selama perjalanan Muscat – Dubai
makan siaang :D
makan siaang 😀

Akhirnya setelah menempuh perjalanan selama kurang lebih 3 jam, kami sampai di border Oman untuk diperiksa pasportnya.  Ini merupakan border imigrasi tersantai yang pernah saya alamin.  Bayangin, kita cuma diperiksa di mobil, buka kaca lebar-lebar, dan petugas imigrasi akan mencocokkan wajah kita dengan foto yang ada di paspor. hihihi..setelah itu, kami dipersilakan untuk melanjutkan perjalanan menuju border UAE.

Nah, di border UAE ini, kita harus turun dan akan diperiksa paspor, visa, dan surat sewa mobil kalau kamu naik mobil (petugas imigrasi akan nanya kamu naik apa).  Setelah semua itu beres, kita bisa melanjutkan perjalanan.  Oiya, untuk visa UAE sepertinya agak sulit untuk mengurus di Indonesia kalo kita naik maskapai selain Emirates dan Garuda.  Karena beberapa travel agent mensyaratkan tiket PP, booking hotel, dll untuk mengurus visa ini, dan semuanya harus beli melalui travel agent tsb.  Nah, kalo kamu mau mengurus visa UAE yang ga pake ribet, bisa hubungi kakak saya yang ada di Oman biar dibantu pengurusan visanya di alamat email koperkuning@gmail.com 😉

Ok, lanjut lagi ceritanya ya..ketika di border UAE ini saya ngerasa kayak di cerita-cerita Arab.  Semua petugas imigrasinya pakai sorban yang katanya warna dan bentuknya beda-beda sesuai jabatannya. Trus cakep-cakep deh, mukanya bersih-bersih, mata coklat dan bulu mata panjang.  hahahah ini karena nunggu dokumen kami sekeluarga diperiksanya lumayan lama, jadi saya merhatiin detil Mas yang meriksa :p

Setelah selesai, kami melanjutkan perjalanan ke tujuan pertama kami, Yas Island, Abu Dhabi.  Kami melewati Dubai dan gedung-gedung yang menjulan, termasuk Burj Al Arab yang dikenal dengan gedung tertinggi di dunia.  Kami memasuki kota Dubai disambut dengan sunset yang buleeeett banget.  Di Timur Tengah sini, saya ngerasa matahari, bulan, dan benda langitnya seperti terletak lebih dekat dari bumi deh. kayak gini nih..gimana kalo di pantainya yaaaa..

sunset di jalan tol
sunset di jalan tol
sunset di jalan menuju Abu Dhabi
sunset di jalan menuju Abu Dhabi

Kami tiba di Yas Island menjelang malam dan langsung ke hotel untuk istirahat.  Hotel kami terletak di Yas Island, dimana banyak banget hotel-hotel bertebaran karena memang dekat dari Ferrari World, wahana bermain yang terkenal dengan roller coasternya tercepat di dunia.  Oiya, di hotel kami ini, ada 5 orang dari Indonesia yang bekerja sebagai resepsionis. hihihi..jauh-jauh ke Abu Dhabi, ngomongnya tetep pake Bahasa Sunda juga :p

Ceritanya nyambung lagi ya 🙂