Category Archives: Random

Tentang Kontributor Koper Kuning

Haloooo semuaaaa!!

Dolar lagi mahal? iya banget..karena itu, kegiatan koperkuning untuk jalan-jalan pun sedikit banyak mengalami pengurangan.  Karena bukan hanya dolar yang naiknya gila-gilaan, tapi juga kebutuhan primer yang dari bulan ke bulan kok yaa makin naik juga.

Ngeluh? tentu ngga dong..jaman susah gini, menuntut kita untuk jadi lebih kreatif dan ngerjain apa aja yang bisa dikerjain (asalkan halal tentunya).  Hal ini pun berlaku buat saya, sekarang saya mulai kerja lagi di sebuah kantor kreatif, dan karena sekarang saya sudah jadi karyawan, maka saya mungkin tidak bisa menulis sesering dulu lagi.

Tapi, jangan khawatir.  Saya punya seorang kontributor yang kadang suka nulis juga pengalaman dia jalan-jalan, yang sebagian besar dilakukan bersama saya 🙂 Saya akan memuat tulisan-tulisannya di blog ini dengan kategori “from kontributor”.  Jadi, silakan menikmati tulisannya yaaaa..

Advertisements

Tahun Baru, Semangat Baru

Yuhuuuu, mau ngucapin Selamat Tahun Baruuuu niihh..semoga tahun ini lebih menyenangkan, lebih berkah, dan kita selalu dalam lindunganNya..Aamiin Aamiin YRA.

Sudah nyusun resolusi untuk tahun ini? Sudah review resolusi tahun kemarin yang belum tercapai? Apapun itu, jangan pernah bosen berusaha untuk jadi manusia yang lebih baik lagi, lagi, dan lagi yaaaa..

Trus sudah nyusun rencana tahun ini mau jalan-jalan kemana? Mungkin banyak yang mau ke Sumba ya karena abis nonton film Pendekar Tongkat Emas? Atau pingin kemana aja karena pingin jadi Pendekar Tongkat Narsis? hihihihi..Tahun 2015 banyak libur kejepit lhoo, lumayan buat pegawai kantor yang mau liburan tapi ga pingin cuti banyak.  Info untuk libur nasional dan cuti bersama tahun 2015 bisa dilihat di sini yaaaa..

Hari Libur 2015

Yuk, mulai rencanain perjalanan dan nabung lebih giat, karena katanya tiket murah mau dihapus.  Semangaaattt!!

 

Bikin Pasport Sekarang Ga Pake Ribet

Minggu lalu, saya berencana pergi ke Bangkok karena ada temen yang kebetulan dikirim training disana.  Lumayan, bisa nebeng hotel dan sekalian jalan-jalan bareng.  Tapiii, ketika saya mau beli tiket pake maskapai T*g*r, eh ditolak dengan alasan paspor saya sudah kurang dari 6 bulan masa berlakunya.  Wah, saya jadi kaget karena ternyata masalah paspor kurang dari 6 bulan ini sesignifikan itu *halah lieur.  Oiya, itu beli tiketnya hari Minggu untuk berangkat Sabtunya.  hehehe..lumayan mefet untuk bikin paspor baru karena Senin-Kamisnya saya ada training di luar kota dan imigrasi terdekat adalah imigrasi Tangerang dan Soekarno Hatta. Itupun kalo saya bisa kabur..hihihiii kepala pun mulai keliyengan.  Ok, saya berencana untuk naik maskapai lain yang ga perlu masukin masa berlaku paspor.

Sambil cek-cek harga tiket maskapai lainnya, saya browsing sana sini dong, dan hasilnya 70-30.  70persen menyatakan tetep bisa berangkat, dengan catatan nanti di imigrasi akan dikasih surat pernyataan yang isinya pihak maskapai dan pihak imigrasi tidak akan bertanggungjawab jika kita dipulangkan.  Padahal, menurut yang saya baca, justru di imigrasi negara kedatangan sama sekali ga mempersalahkan.  Tapi 30persen menyatakan ga bisa berangkat, karena maskapainya yang ga mau berangkatin kita.  Tanya sana sini, temen saya pernah ke UK dengan paspor kurang dari 6 bulan, disuruh tandatangan surat pernyataan, tapi di UK malah ga ditanya apa-apa.  Hmm..nimbang-nimbang, mikir-mikir, ada sedikit rasa penasaran di hati saya.  Kalo saya tetep beli tiket dan bisa lolos imigrasi, pasti jadi pengalaman yang berharga buat saya karena saya ngalamin sendiri.  Tapiiiii, rasanya kok ya nyari-nyari masalah ya..soalnya saya tau itu peraturannya ga boleh, dan sepertinya males ya memperjuangkan sesuatu yang kita udah tau bakal masalah.  Toh saya belum beli tiket juga, jadi apa yang mau diperjuangkan? hahahaha.  Akhirnya dengan berat hati, saya batal pergi dan mau ngurus paspor dulu.

Ini adalah paspor ketiga saya dengan kantor imigrasi ketiga juga yang saya kunjungin.  Paspor pertama saya dikeluarkan di Jakarta Barat, kedua di Depok, dan ketiga tadi di Jakarta Selatan.  Kesan saya, di imigrasi JakSel yang tempatnya paling nyaman untuk menunggu. hehehe..Saya mau share tahapan yang saya lalui dalam membuat paspor ini yaaa, kebetulan saya daftar online agar bisa lebih cepat antriannya.

Pertama, masuk ke situs imigrasi online, masukkan data-data dan masukkan foto dokumen, seperti KTP, paspor lama, Kartu Keluarga, dan Akte Lahir/Ijazah.  Setelah semuanya lengkap, kita akan dikirimkan email konfirmasi yang berisini nomer dan bukti untuk pembayaran di Bank BNI, jadi pas bayar, kita bawa lampiran email ini.  Setelah itu, dari BNI akan diberikan tanda bukti bayar dan kita bisa melanjutkan proses dengan mengklik (lanjut) pada email konfirmasi tadi.  Selanjutnya kita diminta mengisi kode bayar yang ada di slip dari BNI, lalu memilih waktu kedatangan kita ke imigrasi.  Beres deh, nanti email mengenai konfirmasi kedatangan akan dikirim lagi dan dibawa pada saat kedatangan.

Di imgrasi, akan diperiksa dokumen aslinya, sebelum diberikan nomer antrian.  Untuk pendaftar online, tidak perlu ngisi form lagi.  Jadi tinggal duduk manis nunggu nomernya dipanggil.  Oiya, selain dokumen asli, siapkan juga fotokopiannya ya.  Semuanya harus di-copy di kertas A4 (KTP, paspor tidak boleh dipotong).

Ketika nomer antrian dipanggil, kita akan difoto dan diberi tanda bukti untuk mengambil pasport baru 3 hari kemudian.  Ga ribet kan?

Blog KoperKuning Sudah Ada di Playstore Android

Hahahah..akhirnyaaaaa..KoperKuning berusaha untuk hadir lebih deket sama pecinta jalan-jalan seluruh dunia nih *halah*  salah satu caranya adalah dengan bikin aplikasi yang bisa didownload di aplikasi store Android.  Tapi maaaff yaaa kalo halaman depannya masih muka saya..hahahaha belum tau cara gantinya euuuyyy :p

Monggo didownload di sini.

Download ya, jadi koperkuning-nya bisa nemenin kamu kemanaaa-manaaa 🙂

Selain itu, koperkuning juga ada di :

LINE : KoperKuning, kamu bisa chat dengan saya setiap hariiii dari jam 10 pagi sampe 3 sore.

Instagram : Koper Kuning, berisi foto2 perjalanan saya

Twitter : @koperkuning, follow yaaa 😀

Facebook : http://www.facebook.com/KoperKuning

sampai ketemu di dunia sosial media yaaaa..

 

Visi Koper Kuning

Yuhuuu,

Berasa udah lamaaa banget ga nulis blog..padahal masih banyak lho yang mau diceritain.  Perjalanan ke UEA, ke Tanjung Bira, dan terakhir bulan lalu saya berkesempatan ke Bali Timur yang ternyata, beuuuhhh, cakep banget!

Maaf ya karena kerjaan lagi sibuk banget, jadi cerita-cerita di atas masih dalam pengerjaan alias tertunda deh.  Insha Allah minggu depan sudah bisa posting cerita baru lagi yaaa..

Sekarang saya mau cerita sedikit tentang koperkuning ke depannya mau seperti apa nih, karena sudah ada lumayan banyak yang nanya. Kan kalo cerita tentang visa, sudah sering yaaa..jadi sekarang mau cerita tentang visi aja *halaaaahh.

Duluuu, ketika bikin blog ini, saya pingin sharing dan secara ga langsung pingin mengajak semua orang, khususnya anak-anak muda (SMA atau kuliah, kalo bisa SMP malah) untuk mulai nabung, jalan-jalan, dan ngeliat dunia.  Kenapa anak-anak muda itu? karena umur-umur segitu lagi pembentukan karakter, dan menurut saya, jalan-jalan bisa bikin karakter kita lebih terbentuk.  Dan percaya ga, kebanyakan orang yang sering jalan-jalan, pikirannya lebih positif dan lebih semangat dalam menjalani hidup (haiiish).  Nah, dengan anak-anak muda seperti itu, Insha Allah akan berdampak positif juga terhadap negara ini toh.  Daripada generasi mudanya galau meluluuukk..hehehhe..

Saya suka banget sama tulisannya Pak Rhenald Kasali yang ini. Dan saya setuju banget. Yaaa, mungkin ga perlu langsung ke luar negeri sih kalo belum memungkinkan.  Tapi percaya deh, jalan ke luar negeri itu bukan berarti kita ga cinta sama negeri sendiri (malah bikin tambah cinta), bukan buat gaya-gayaan juga, tapi krn bakal lebih banyak pengalaman yang didapet dan wawasan kita bakal lebih terbuka luas, apalagi kalo jalan sendirian. hihihi..perlu dicoba tuh setidaknya sekali seumur hidup 🙂

Ke depannya, saya pingin ngadain trip untuk anak-anak sekolah dengan grup kecil aja..mungkin cuma berlima atau berdelapan paling banyak. Tentunya dengan perjalanan yang lebih mengutamakan “pengalaman”.  Mumpung mau liburan sekolah dan kuliah, kalo ada yang berminat mau jalan-jalan dengan temen se-gank atau sendirian, boleh lho hubungi saya buat tanya-tanya 😉

Pack your bag, and let’s see the world!

 

Resolusi 2014

Yuhuuu,

sudah tahun baru lagi niiihhh..udah lewat sebulan malah ya..hehehe..baru sempet update blog karena sebulan ini pergi-pergi terus.  Cerita lengkapnya nanti akan ditulis di bagian lain yaaa..  Udah bikin resolusi tahun ini? kalo resolusi jalan-jalan tahun ini? Saya sudah 🙂

Untuk resolusi kehidupan *tsaaah* ga perlu saya share di sini lah yaa..kalo untuk resolusi jalan-jalan, cuma ada dua..hehehehe. Taun ini saya pingin banget ke Raja Ampat dan Turki.  Bismillaaaah, semoga bisa kesampean semuaaa.

Apapun resolusi kita tahun ini, semoga semuanya bisa tercapai, atau paling ngga, selangkah lebih maju yah.  Semangaaaatttt!!

 

Mengenal Dunia Tanpa Batas

Seumur hidup saya, hampir tidak pernah saya iri dengan kehidupan orang lain dan apa yang orang lain miliki.  Saya percaya, semua orang dilahirkan dengan kelebihan dan kekurangan yang sama, dengan kesempatan untuk melihat dunia dan menikmati hidup yang sama sesuai dengan caranya masing-masing.  Tapi ternyata kepercayaan itu sedikit demi sedikit mulai saya pertanyakan.  Kenapa? Begini ceritanya..*tsaaahh.

Beberapa bulan yang lalu, saya mengiyakan ajakan salah seorang teman saya untuk jalan-jalan ke London.  Gimana ga langsung iya, bagi penggemar Harry Potter dan Sherlock Holmes seperti saya, UK termasuk ke dalam negara impian yang sangat amat ingin saya datengin.

Sebagai WNI, tentunya langkah pertama yang harus kami siapkan adalah mengurus visa.  Semua dokumen saya siapkan hanya dalam waktu seminggu dan kami meminta bantuan teman saya yang bekerja di travel agent untuk mengurusi visa kami tsb. Seminggu, dua minggu, tiga minggu, visa kami belum ada kabar.  Saya yang merasa tidak pernah bermasalah dalam mengurus visa, merasa tenang-tenang saja dan santai dalam menunggu keputusan apakah visa kami approved atau ngga.  Buat saya, visa approved ya berangkat..visa ga approved ya ga jadi..Sesederhana itu.  Berbeda dengan teman saya, teman saya ini pernah kuliah dan menghabiskan beberapa tahun hidupnya di London.  Tapi karena pernah punya pengalaman ditolak visanya oleh salah satu negara yang memang terkenal sulit mengeluarka visa (apalagi waktu itu bertepatan dengan bencana dunia), sehingga teman saya ini cukup ketar ketir dengan hasil keputusan visa kami.  Saya yang merasa kami tidak punya masalah dengan dokumen dll, ya berusaha menenangkan dan meyakinkan kalau Insya Allah visa tsb approved.

Setelah menunggu selama kurang lebih 1,5 bulan, akhirnya ada keputusan mengenai visa saya, dan ternyata visa saya ditolak.  Wah, lumayan lemes sih dengernya.  Tapi lagi-lagi, saya mikirnya sederhana aja.. visa ditolak, ya ga jadi berangkat dan bisa dicoba lagi lain kali di kesempatan yang lebih pas.  Ternyata, masalahnya tidak sesederhana itu.  Alasan penolakan visa saya adalah karena katanya akte lahir saya palsu, surat keterangan kerja saya palsu, tiket pesawat dan tanda booking hotel saya palsu.  Dan karena alasan dokumen palsu itulah, jika saya apply visa lagi, kemungkinan akan terus ditolak selama 10 tahun.  Dari situ saya mulai drop.  Saya yang tadinya berkeyakinan bahwa dunia ini bisa dinikmati tanpa batas, mulai merasa bahwa semua itu ternyata ada batasnya, even dreams.

Teman saya, yang ternyata visanya approved, mencoba menghibur saya.  Katanya, dunia ini masih banyak yang bisa dijelajahin.  Bener sih, Indonesia aja mungkin gakkan habis kalo mau saya explore satu-satu.  Tapi sebenernya bukan itu masalahnya.  Yang bikin saya drop adalah karena kejadian itu seperti menampar saya tentang banyak hal.  Apa aja? Beberapa yang bisa saya share disini adalah kita ga boleh buru-buru dalam mempersiapkan dokumen penting, harus dicek 1-1 dengan teliti dan disamakan dengan permintaan pihak kedutaan.  Kedua, kalo bisa kita urus segala sesuatunya sendiri, termasuk apply ke pihak kedutaan.  Karena nanti kalo ditolak dan dapet kejadian seperti saya, toh kita yang akan menanggung, bukan pihak travel agent atau pihak lain.

Saya sempet iri dengan seorang kenalan yang merupakan anak dari salah satu menteri.  Saya lihat foto-fotonya, bulan ini bisa keliling Eropa, dua bulan lagi sudah ada di New York.  Bahkan di hari ulangtahunnya aja, dia bisa ke London mengunjungi pacarnya, meskipun hanya memanfaatkan long wekeend.   Tapi trus saya mikir, mungkin kalo saya jadi dia, saya ga akan terlalu menikmati perjalanan saya karena saking mudah dan seringnya saya pergi jalan-jalan.  Jadi saya sekarang aja suka merasa “dipaksa” cepet move on kok dari satu trip ke trip lain, karena baru kelar trip ini, udah harus nyusun itinerary trip berikutnya..lebih ke urusan nyusun budget sih..hehehe..Sesuatu yang kita dapet dengan perjuangan itu Insha Allah akan lebih berasa artinya kan yah 🙂

Sejak itu, saya agak trauma untuk jalan-jalan, kemanapun itu.  Tapi trus saya sadar, Allah menciptakan dunia ini ga cuma sebatas UK, dan kejadian itu bukan tanpa alasan.  Hikmahnya pasti ada.  Salah satunya, saya jadi lebih fokus jalan-jalan ke daerah-daerah Indonesia yang sangat worth it untuk dikunjungi.  Sekarang saya sudah bisa menuliskan cerita ini dengan senyum dan hati yang lapang (tsaaah).  Tujuan saya menulis ini supaya siapa aja yang sedang berencana untuk apply visa, bisa mengambil pelajaran dari pengalaman saya.  Dan tentunya, supaya kamu, yang merasa pernah punya mimpi dan ternyata drop, bisa bangkit lagi dan mengambil hikmahnya ya 😉

Terimakasih sudah membaca dan sampai ketemu di tulisan berikutnyaaaa..